Ulasan Irsyad Fatwa: Haji Nazar dengan Badal Haji

Segala puji dan syukur dipanjatkan kepada Allah SWT atas nikmat dan rahmat-Nya, dan selawat serta salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, para isteri Baginda, para sahabat, serta mereka yang mengikuti jejak langkah Baginda hingga hari kiamat.

Haji, sebagai salah satu rukun Islam, ditetapkan berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Omar:

بُنِيَ الإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، وَإِقَامِ الصَّلاَةِ، وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ، وَالْحَجِّ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ

MaksudnyaTerbinanya Islam itu atas lima perkara; syahadah bahawasanya tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat, menunaikan haji dan puasa di bulan Ramadhan

Badal Haji

Badal haji, atau mewakilkan ibadah haji kepada orang lain, adalah amalan yang diizinkan dalam Islam dalam keadaan tertentu. Menurut Imam Nawawi, badal haji diharuskan untuk orang yang telah meninggal dunia atau bagi mereka yang uzur dengan tiada harapan sembuh. Dr. Wahbah Zuhaili menyatakan keharusan badal haji dalam dua keadaan, yaitu ketika seseorang itu tidak mampu melakukan haji akibat kondisi fizikal yang tidak mengizinkan atau apabila seseorang meninggal dunia tanpa sempat menunaikan haji.

Syarat-syarat Badal Haji

Syarat utama bagi mereka yang ingin melakukan badal haji adalah mereka harus telah menunaikan haji wajib atas diri mereka sendiri. Tidak diizinkan bagi seseorang melakukan badal haji jika mereka belum menunaikan haji wajibnya. Hal ini sesuai dengan hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas RA,:

Ya Allah aku datang menyambut seruan-Mu bagi pihak Shubrumah, Baginda SAW bertanya: “Siapakah Shubrumah”. Dia menjawab: “Dia saudaraku, atau keluargaku”, Baginda SAW bertanya: “adakah kamu telah melakukan haji ke atas diri kamu”? Dia berkata: tidak. Baginda SAW bersabda: “lakukan haji ke atas dirimu kemudian ke atas Shubrumah”.

Nazar Haji

Nazar haji adalah janji atau niat seseorang untuk menunaikan haji sebagai bentuk pendekatan diri kepada Allah SWT. Jika seseorang bernazar untuk haji namun tidak mampu melaksanakannya sendiri akibat uzur atau usia lanjut, maka mereka boleh mewakilkan orang lain untuk melaksanakannya. Ini seperti haji fardhu yang dapat diwakilkan jika seseorang tidak mampu melaksanakannya.

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan dan nas yang diberikan, dapat disimpulkan bahawa dalam Islam, penting untuk memahami prinsip dan syarat-syarat pelaksanaan haji, baik itu haji wajib, badal haji, atau nazar haji. Setiap Muslim harus menunaikan haji atas diri sendiri sebelum mewakilkan atau melakukan haji nazar. Ini menekankan pentingnya niat dan kemampuan individu dalam melaksanakan ibadah haji sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Semoga kita diberi pemahaman yang baik dan mampu melaksanakan ibadah haji dengan cara yang diridhai Allah SWT.

Sumber Rujukan: https://www.muftiwp.gov.my/ms/artikel/irsyad-hukum/edisi-haji-korban/3626-irsyad-al-fatwa-haji-dan-korban-siri-ke-24-adakah-boleh-mengerjakan-haji-nazar-bersama-haji-badal

Responses

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

  1. salam kiranya seseorang yg terkategori dlmm istitoah, ie kemampuan kewangan dan sekiranya dia juga mempunyai sakit jantung yg sedang dlm tempoh perubatan [sekarang penyakit kritikal spt jantung dan kanser dlm istitoah kan?], adakah dia boleh mewakilkan org lain utk melakukan badal haji buatnya.

  2. Assalamualaikum, saya ingin bertanya satu soalan tentang umrah fardhu. Dulu saya pernah ke Tanah Suci melaksanakan umrah. Tetapi apakah hukumnya jika saya rasa was was/sangsi bahawa saya telah menjalankan rukun2 umrah itu semua tanpa ilmu yg cukup. Bolehkah saya mengulangi Umrah Fardhu saya sekali lagi?